Currently Browsing: Teknologi

Fungsi Kalibrasi Alat Ukur

Fungsi Kalibrasi Alat Ukur – Secara teoritis maupun praktis, proses kalibrasi sendiri mempunyai beberapa pengertian sendiri. Merujuk pada ISO/IEC Guide 17025:2005 and Vocabulary of International Metrology (VIM) pengertian kalibrasi merupakan proses yang membandingkan nilai yang ditampilkan oleh alat ukur atau nilai yang diwakili oleh suatu bahan ukur dengan nilai atau besaran yang sudah diketahui nilainya pada kondisi tertentu.

Fungsi Kalibrasi Alat Ukur

Dengan mengetahui sebuah nilai biasanya nilai ini akan merujuk ke suatu nilai dari kalibrator atau standar yang pastilah harus tingkat akurasi yang lebih tinggi dari pada instrument ukur yang dikalibrasi atau biasa disebut dengan unit under test atau UUT.

Jadi, secara sederhana kalibrasi merupakan kegiatan menentukan keakurasian nilai yang ditunjukkan oleh sebuah instrument alat ukur menggunakan cara membandingkannya dengan standar pengukuran yang sudah ditentukan dalam skala nasional maupun internasional.

Tujuan kalibrasi adalah untuk mengembalikan tingkat keakurasian pengukuran dari instrumant alat ukur agar kembali sesuai dengan standar yang telah ditetapkan baik dalam skala nasional maupun internasional.
Kalibrasi sendiri ini berfungsi adalah guna menjaga kendali mutu dengan menentukan kinerja dan akurasi dari berbagai instrument alat ukur yang digunakan dengan menentukan besarnya nilai penyimpangan dibanding dengan nilai seharusnya. Dengan kata lain untuk dapat memastikan nilai keakurasian alat ukur guna melakukan pengukuran yang presisi.

Untuk mendapatkan hasil pengukuran yang akurat maka proses kalibrasi harus dilakukan secara rutin dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti jenis instrument, frekuensi pemakaian, dan cara pemeliharaan instrument ini sendiri. Apabila alat ukur ini sering digunakan maka interval kalibrasinya pun sebaiknya juga harus dilakukan dengan lebih rutin misalkan dilakukan selama setahun sekali.

Proses kalibrasi membutuhkan hal-hal sebagai berikut :
1. Terdapat obyek ukur (Unit Under Test)
2. Terdapat kalibrator (standard)
3. Terdapat prosedur kalibrasi yang acuannya berdasarkan standar kalibrasi internasional, nasional atau prosedur yang dikembangkan sesuai dengan laboratorium yang telah teruji oleh proses verifikasi terlebih dahulu
4. Terdapat teknisi yang mengerti dan mengetahui tentang kalibrasi dan lebih diutamakan yang bersertifikat / berpengalaman
5. Kondisi suhu maupun kelembaban lingkungan yang terjaga dengan baik
6. Hasil kalibrasi itu sendiri atau quality record berupa sertifikat kalibrasi yang di dalamnya tercatat measured value, correction value, dan akhirnya nilai uncertainty
Note book : TUR merupakan perbandingan antara nilai ketidak pastian karakteristik instrument alat ukur yang dikalibrasi dengan ketidak pastian instrument kalibratornya.

Samsung Galaxy S8 Goes on Sale

Samsung Galaxy S8 Goes on Sale

Samsung Galaxy S8 Goes on Sale

Samsung Galaxy S8 Goes on Sale, Bertujuan untuk Berpindah Dari Krisis Ritel

Samsung Galaxy S8 baru mulai dijual di atas meja di Korea Selatan pada hari Jumat karena produsen smartphone terbesar di dunia ini berusaha beralih dari recall handset yang mengerikan dan skandal korupsi yang telah menempa reputasi satu kali bintangnya.

Perangkat yang diluncurkan di New York bulan lalu dan sebuah tantangan bagi iPhone Apple, adalah peluncuran perdana perusahaan yang pertama sejak penarikan Galaxy Note 7 tahun yang menghina di atas baterai yang meledak.

Ini juga hadir dengan wakil ketua Lee Jae-Yong dan eksekutif lainnya diadili karena penyuapan atas dugaan peran mereka dalam skandal korupsi yang menjatuhkan mantan presiden Park Geun-Hye.

Namun, keuntungan perusahaan meningkat dan telepon baru telah mendapat ulasan bagus, dengan lebih dari satu juta pesanan di muka untuk Galaxy S8 dan Galaxy S8 + yang lebih besar di Korea Selatan saja.

Saham Samsung Electronics melonjak lebih dari 2,5 persen pada Jumat, menambahkan sekitar $ 7 miliar (sekitar Rs 45,245 crores) untuk kapitalisasi pasarnya.

“Reaksi pasar terhadap pelepasan seri S8 agak positif,” kata Lee Seung-Woo dari IBK Investment Securities.

Samsung bisa memecahkan rekor penjualan 48,5 juta unit yang diraihnya dengan seri S7-nya, tambahnya.

“Membatasi pelemahan dolar AS, laba operasi kuartal kedua Samsung akan mencapai 12 triliun won,” kata Lee.

Pengiriman praorder dimulai awal pekan ini, dan penjualan di dalam toko dimulai di AS dan Kanada pada hari Jumat nanti, dengan perangkat yang akan diluncurkan ke sekitar 50 negara lagi minggu depan.

‘Sangat kompetitif’
Samsung Electronics adalah anak perusahaan unggulan Grup Samsung raksasa, yang pendapatannya setara dengan seperlima dari produk domestik bruto Korea Selatan, dan pengantar seri S8 datang pada saat yang sulit untuk perusahaan yang diperangi tersebut.

The Galaxy Note 7 mengingat bencana menghabiskan biaya miliaran dolar untuk keuntungan yang hilang dan membuat reputasi dan kredibilitas globalnya, memaksanya untuk meminta maaf kepada pelanggan dan menunda peluncuran S8.

“Salvo terbaru dari Samsung menunjukkan betapa antusiasnya mendapatkan kepercayaan konsumen dan mencapai kepemimpinan di lanskap smartphone, ruang yang hampir jenuh namun masih sangat kompetitif sehingga tetap menjadi kunci untuk mempertahankan loyalitas pelanggan dan memenangkan petobat baru,” kata IHS Markit.

Saat Samsung meluncurkan Galaxy S8 dan S8 + di New York bulan lalu, dikatakan bahwa handset baru tersebut akan menandai “era baru desain smartphone”.

Dilengkapi dengan layar 5,8 dan 6,2 inci, kedua handset tersebut menyertakan asisten digital upgrade Samsung Bixby , berkompetisi di lapangan yang ramai yang mencakup Apple Siri , Google Assistant dan Amazon Alexa .

Fitur yang paling mencolok dari ponsel baru adalah apa yang Samsung dubs ” layar tak terhingga ” – layar kaca yang melebar yang menutupi keseluruhan bagian depan perangkat dan tampak melengkung mulus di tepinya.

Namun beberapa konsumen mengeluhkan bahwa layar pada perangkat mereka memiliki warna kemerahan. Samsung mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pengguna bisa menyesuaikan rentang warna sesuai dengan preferensi mereka.

Tombol home telah diganti dengan bagian sensitif tekanan yang disematkan di bawah layar, dan telepon tahan air memungkinkan otentikasi biometrik dengan pemindai sidik jari dan iris.

Produsen chip dan smartphone terbesar di dunia mengatakan bahwa mereka memperkirakan laba operasinya pada periode Januari-Maret sebesar KRW 9,9 triliun ($ 8,8 miliar), naik 48,2 persen dari tahun sebelumnya, berkat penjualan chip memori dan panel display yang kuat.